Forex for a trader
Trading forex halal atau haram

Trading forex halal atau haramIs Forex Trading Allowed in Islam? *This article was updated on May 17, 2017* The question as to whether Forex trading is permissible according to Islamic law is a difficult question to conclusively answer. Although Islamic authorities certainly agree that currency exchange under certain conditions is halal (i. e., permissible according to Islamic law), there is some dispute regarding under exactly what conditions. Let’s examine the issues one by one after looking at the saying on the subject by the Prophet Mohammed (peace be upon him): “Gold for gold, silver for silver, wheat for wheat, barley for barley, dates for dates, salt for salt, like for like, same for same, hand to hand. If the types are different then sell however you like, so long as it is hand to hand.” Is there such a thing as halal Forex trading? Is Forex halal or haram? Forex Trading - Halal or Haram Fatwa. Usury is of course completely prohibited in Islam, and is defined very widely. This implies that any kind of deal or contract which involves an element of interest (riba) is not permissible according to Islamic law. For a long time, retail Forex brokers reflected the market practice of paying or charging to the trader the interest differential between the two components of any currency pair whose position remains open overnight. Eventually, most Forex brokers responded to market forces (and pressure from Islamic traders) by becoming “Islamic Forex Brokers” and offering “Muslim Forex Accounts” which operate without standard interest payments. You might ask how they did so and maintained the profitability of their operations. This was achieved by charging increased commissions in spot Forex trades, and this practice has become the hallmark of nearly all Islamic Forex brokers. Arguably, this in itself is just a camouflaged interest component, and if this view is taken, it makes Forex trading problematic according to Islamic law. The interest problem also eliminates any possibility of trading Forex forwards, as there is always an interest element involved in these transactions. However, “regular” spot Forex trading offered by Forex brokers, with no overnight interest payments or charges, could clear the hurdle of riba.

What Islam Says on Online Forex Trading. Having reduced the issue to one of trading spot Forex and assuming there is no interest element deemed to be involved, we move onto the next issue. It would seem to be permissible only “so long as it the exchange is hand to hand”. So clearly, the Prophet Mohammed (peace be upon him) had in mind exchanges of different types of commodities that would be made between two parties, recognizing that this was a natural and just aspect of commerce. The question here lies in what is considered to be “hand to hand”. In the olden days, there were of course no computers or telephones, so the aspect of making a deal face to face (or hand to hand) wasn’t much of a question. In fact, one could extrapolate that it was natural and accepted for a deal to made between two different parties. In modern times, it can be argued that in regards to Forex trading, the deal is made between a Forex broker and a trader, so this would qualify under such a definition of two different parties, which would be permissible according to Islamic law. A further widely recognized stipulation is that the actual exchange must take place during the same “sitting” in which the contract is made - in other words, trades must be concluded more or less immediately. We would seem to be on solid ground here, as when a trade is made with a Forex broker, it takes effect immediately. Interestingly, this could suggest that all non-market trades (i. e. stop or limit orders) are haram! It is here that we arrive at the biggest hurdle in attempting to answer the question “Is Forex halal or haram?” Generally, Forex traders do not expect to take actual delivery of the currency they are “buying”, and never actually own the currency that they are “selling”.

They are simply speculating that the value of one with go up and the value of another will go down. Is such speculation permissible according to Islamic law? This is an extremely difficult question to answer and it may be one that should be discussed with your own religious leader rather than being decided base on an internet article. Nevertheless, we’ve researched the issue thoroughly and will be outlining some points of thought below. We can start by saying that Islam recognizes that nearly all adult human beings strive to improve their financial positions, and that life involves a large element of uncertainty. In life we are confronted with many choices, the outcome of which is unclear, and we strive to use intelligence and skill in choosing the available option that will produce the superior outcome. However, we then must go on to say that gambling is strictly forbidden by Islamic law, even as a form of recreation or entertainment when undertaken with small monies which the gambler might be said to be able to afford to lose. In measuring these two competing elements, it can be said that it is the method of speculation that makes the difference. One author has examined the subject and stated that speculation on the basis of fundamental analysis is permissible, but technical analysis is not, and an interesting reasoning is given: placing trades based on technical analysis is essentially tantamount to betting on the bets of others, and relying upon the behavior of the crowd to influence your speculation is drenched with the essence of gambling, which is forbidden by Islamic law. However, this argument can certainly be criticized as spurious as related to market realities. For example, is a speculator who believes that the U. S. Dollar will rise against his Euros due to economic fundamentals bound to simply make the trade immediately, and forbidden to take any action to time the trade entry to a psychologically opportune moment? Once you’ve done your research thoroughly, you can decide whether Islamic Forex is right for you. A stronger argument could be made that a Muslim has no business speculating on the currency markets unless he or she has a firm basis upon which to anticipate success. This would mean that trades must involve either some element of fundamental analysis or technical analysis which the trader actually has a firm reason to believe in. One example might be trend following trends that have an academically established track record as a profitable trading method in liquid financial markets, and trading these trends using Islamic FX Brokers. A trader could argue that a strong technical trend is easier to establish – and is also likely to have an underlying (if invisible) “fundamental” reason behind it - than a classical fundamental economic outlook which might be disputed by professional economists! Creating a Muslim Forex Account.

There is no question that currency exchange is permissible in Islam, provided that there is no interest element, that it is made hand to hand (though this phrase can be translated in multiple ways), and that the exchanger has a valid reason to anticipate a probable profit based upon an analysis that does not rely upon the psychology of gambling. On a minimal basis, Islamic Forex brokers can be used to trade, which should at least remove arguably all of the riba challenges. As we have seen, there are certain grey areas within this qualification that must be investigated deeply in good faith and conscience by anyone wishing to begin halal Forex trading with a Muslim Forex account. It should be stressed that though we’ve researched the issue of Islamic Forex and its validity within Islamic law at length, we are in no way attempting to provide religious guidance for readers of this article or their acquaintances. As evidenced in the research presented here, there are certainly many people who believe that in the right circumstances, Islamic Forex trading is permissible. However, there may be some that aren’t comfortable using these workarounds, and this is a completely valid approach as well. If you are interested in researching more on the issue or considering how each Forex broker implements their Islamic Forex system, we recommend that you evaluate our top Islamic Forex brokers and speak to their teams if you have any questions or concerns about how their practices relate to Islamic law. A solid and respectable Forex broker will have concrete answers and will make you feel at ease, not uncomfortable. Lavida Coin – Boleh Percaya Kah? Cara Masukkan Duit Modal Dalam HLeBroking Menggunakan Maybank2U. Khalifah Umar Abdul Aziz – Jelmaan Saidina Umar Al-Khattab Ketika Zaman Bani Ummaiyyah. Forex Online – Fatwa Kata Haram, Tapi Masih Ramai Yang Selamba Join. Nampaknya pelaburan Forex trading online kembali menambat minat ramai. Ramai yang memperjuangkan kehebatan Forex trading online yang boleh untung besar setiap hari. Ada juga hanya memerlukan bantuan robot yang menjalankan urusniaga secara automatik; atau boleh bayar lebih untuk teknik copy ; iaitu anda cuma perlu tiru sahaja daripada pemain Forex online yang lain. Tahukah anda di Malaysia, hanya syarikat yang berdaftar dengan Bank Negara Malaysia (BNM) sahaja yang boleh menawarkan perhidmatan kewangan (jual beli matawang)?

Hanya institusi kewangan iaitu bank, syarikat insurans dan pengendali takaful serta pengurup wang, penyedia perkhidmatan pengiriman wang dan pemborong mata wang (kini dikenali sebagai ‘perniagaan perkhidmatan wang’) yang diberikan lesen oleh BNM di bawah undang-undang dan peraturan yang ditadbir oleh BNM dibenarkan untuk menyediakan perkhidmatan kewangan di Malaysia. Senarai penyedia perkhidmatan kewangan boleh didapati di laman sesawang BNM, bnm. gov. my melalui pautan yang berikut: Apa Status Forex Online di Malaysia? Sudah terang lagi bersuluh, tiada satu pun broker-broker online tempatan atau luar negara (terutamanya di Facebook) menawarkan Forex Trading Online yang halal. Boleh baca sedikit keterangan di: (iv) Forex Halal & Haram & Beza Dengan Saham – Dr Zaharuddin. Chop! Tak kenal Dr Zaharuddin? Baca profile beliau dekat sini. Ada yang kata Forex trading online ni harus? Dalam banyak-banyak kajian dan fatwa, hanya Ustaz Ahmad Dusuki Abd Rani seorang yang berani mengatakan Forex trading online itu harus. Video ini sudah lama ada di Youtube dan kami tidak pasti sama ada beliau mungkin sudah menarik balik pendapat beliau berkenaan dengan pendapat beliau dalam Forex trading online. Majlis Fatwa Kata Haram Pada Februari 2012. Walaupun Fatwa Kebangsaan ( takde khilaf-khilaf macam rokok ) dan keputusan sudah dikeluarkan sejak 2012, didapati masih ramai tidak mengendahkan fatwa tersebut, barangkali sudah ketagih dengan aktiviti ini. Ramai akan pusing cerita kata main Forex online ni halal kalau ada ilmu. What?!

“Ala..Mufti-mufti tu mana pernah main forex ni…dorang bukan faham pun” “Ulamak bukan maksum..dorang pun boleh silap…” Menerusi Portal Rasmi Fatwa Malaysia , telah pun menerbitkan artikel Hukum Perdagangan Pertukaran Matawang Asing oleh Individu Secara Lani (Individual Spot Forex) Melalui Platfom Elektronik . Kami screenshot untuk anda isi kandungan artikel tersebut: Kalau anda tidak boleh akses, sila ke laman arkib web. archive. org. Dan kalau anda tak mahu baca panjang-panjang, bacalah kesimpulannya seperti berikut: Sehubungan itu, Muzakarah bersetuju memutuskan bahawa perdagangan pertukaran mata wang asing (forex) oleh individu secara lani (individual spot forex) melalui platfom elektronik yang ada pada masa ini adalah haram kerana ia bercanggah dengan kehendak syarak dan juga tidak sah dari sisi undang-undang negara. Selaras dengan itu, umat Islam adalah dilarang daripada melibatkan diri dalam perdagangan mata wang seumpama ini. Muzakarah juga menegaskan bahawa keputusan yang diputuskan ini tidak terpakai ke atas urus niaga pertukaran mata wang asing menerusi kaunter di pengurup wang berlesen dan urus niaga pertukaran mata wang asing yang dikendalikan oleh institusi-institusi kewangan yang dilesenkan di bawah undang-undang Malaysia. Terima Kasih JAIS Ingatkan Kami. Syabas diucapkan kepada Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) kerana mengingatkan kami yang solat Jumaat di Negeri Selangor pada 17 Mac 2017 yang lalu mengenai isu Forex online ini. Forex trading online adalah merupakan salah satu contoh urusniaga riba yang sepatutnya ditentang habis-habisan oleh umat Islam. Boleh rujuk laman web e-masjid. jais. gov. myindex. phpekhutbah dan muat turun dokumen khutbah bertajuk “ RIBA: KESEDARAN HUKUM DAN PEMBERSIHAN” bertarikh 17 Mac 2017 .

Masih Belum Terlambat. Bagi mereka yang telah pun melibatkan diri dengan Forex online, bertaubatlah. Masih belum terlambat. Ingat anak isteri di rumah. Kami hanya menyampaikan, selebihnya terserah kepada diri sendiri. Sesiapa yang telah terlibat dengan riba & muamalat tidak patuh syariah hendaklah: Bertaubat dan meninggalkan urusniaga riba Membersihkan harta dengan disalurkan kepada fakir miskin dan anak-anak yatim dan lain-lain Memberikan kepada Baitul Mal untuk maslahah umum seperti membaiki jalan dan lain-lain. Banyak lagi pelaburan halal serta patuh syariah yang ada. Jangan berbangga diri seolah-olah kita lebih cerdik ilmu muamalat syariah dari mereka yang sememangnya pakar. Wallahualam. Trading forex halal atau haram. Fatwa MUI Tentang Jual Beli Mata Uang (AL-SHARF) Pertanyaan yang pasti ditanyakan oleh setiap trader di Indonesia : 1. Apakah Trading Forex Haram? 2. Apakah Trading Forex Halal? 3. Apakah Trading Forex diperbolehkan dalam Agama Islam?

4. Apakah SWAP itu? Mari kita bahas dengan artikel yang pertama : Forex Dalam Hukum Islam. ??? ???? ?????? ??????. Dalam bukunya Prof. Drs. Masjfuk Zuhdi yang berjudul MASAIL FIQHIYAH; Kapita Selecta Hukum Islam, diperoleh bahwa Forex (Perdagangan Valas) diperbolehkan dalam hukum islam. Perdagangan valuta asing timbul karena adanya perdagangan barang-barang kebutuhankomoditi antar negara yang bersifat internasional. Perdagangan (Ekspor-Impor) ini tentu memerlukan alat bayar yaitu UANG yang masing-masing negara mempunyai ketentuan sendiri dan berbeda satu sama lainnya sesuai dengan penawaran dan permintaan diantara negara-negara tersebut sehingga timbul PERBANDINGAN NILAI MATA UANG antar negara. Perbandingan nilai mata uang antar negara terkumpul dalam suatu BURSA atau PASAR yang bersifat internasional dan terikat dalam suatu kesepakatan bersama yang saling menguntungkan. Nilai mata uang suatu negara dengan negara lainnya ini berubah (berfluktuasi) setiap saat sesuai volume permintaan dan penawarannya. Adanya permintaan dan penawaran inilah yang menimbulkan transaksi mata uang.

Yang secara nyata hanyalah tukar-menukar mata uang yang berbeda nilai. HUKUM ISLAM dalam TRANSAKSI VALAS. 1. Ada Ijab-Qobul : ---> Ada perjanjian untuk memberi dan menerima. Penjual menyerahkan barang dan pembeli membayar tunai. Ijab-Qobulnya dilakukan dengan lisan, tulisan dan utusan. Pe mbeli dan penjual mempunyai wewenang penuh melaksanakan dan melakukan tindakantindakan hukum (dewasa dan berpikiran sehat) 2. Memenuhi syarat menjadi objek transaksi jual-beli yaitu: Suci barangnya (bukan najis) Dapat dimanfaatkan Dapat diserahterima kan Jelas barang dan harganya Dijual (dibeli) oleh pemiliknya sendiri atau kuasanya atas izin pemiliknya Barang sudah berada ditangannya jika barangnya diperoleh dengan imbalan. Perlu ditambahkan pendapat Muhammad Isa, bahwa jual beli saham itu diperbolehkan dalam agama. "Jangan kamu membeli ikan dalam air, karena sesungguhnya jual beli yang demikian itu mengandung penipuan". ( Hadis Ahmad bin Hambal dan Al Baihaqi dari Ibnu Mas'ud) Jual beli barang yang tidak di tempat transaksi diperbolehkan dengan syarat harus diterangkan sifatsifatnya atau ciri-cirinya. Kemudian jika barang sesuai dengan keterangan penjual, maka sahlah jual belinya.

Tetapi jika tidak sesuai maka pembeli mempunyai hak khiyar, artinya boleh meneruskan atau membatalkan jual belinya. Hal ini sesuai dengan hadis Nabi riwayat Al Daraquthni dari Abu Hurairah: “ Barang siapa yang membeli sesuatu yang ia tidak melihatnya, maka ia berhak khiyar jika ia telah melihatnya". Jual beli hasil tanam yang masih terpendam, seperti ketela, kentang, bawang dan sebagainya juga diperbolehkan, asal diberi contohnya, karena akan mengalami kesulitan atau kerugian jika harus mengeluarkan semua hasil tanaman yang terpendam untuk dijual. Hal ini sesuai dengan kaidah hukum Islam: “Kesulitan itu menarik kemudahan.” Demikian juga jual beli barang-barang yang telah terbungkustertutup, seperti makanan kalengan, LPG, dan sebagainya, asalkam diberi label yang menerangkan isinya. Vide Sabiq, op. cit. hal. 135. Mengenai teks kaidah hukum Islam tersebut di atas, vide Al Suyuthi, Al Ashbah wa al Nadzair, Mesir, Mustafa Muhammad, 1936 hal. 55. JUAL BELI VALUTA ASING DAN SAHAM. Yang dimaksud dengan valuta asing adalah mata uang luar negeri seperi dolar Amerika, poundsterling Inggris, ringgit Malaysia dan sebagainya. Apabila antara negara terjadi perdagangan internasional maka tiap negara membutuhkan valuta asing untuk alat bayar luar negeri yang dalam dunia perdagangan disebut devisa. Misalnya eksportir Indonesia akan memperoleh devisa dari hasil ekspornya, sebaliknya importir Indonesia memerlukan devisa untuk mengimpor dari luar negeri. Dengan demikian akan timbul penawaran dan perminataan di bursa valuta asing. setiap negara berwenang penuh menetapkan kurs uangnya masing-masing (kurs adalah perbandingan nilai uangnya terhadap mata uang asing) misalnya 1 dolar Amerika = Rp. 12.000. Namun kurs uang atau perbandingan nilai tukar setiap saat bisa berubah-ubah, tergantung pada kekuatan ekonomi negara masing-masing. Pencatatan kurs uang dan transaksi jual beli valuta asing diselenggarakan di Bursa Valuta Asing (A. W. J. Tupanno, et. al. Ekonomi dan Koperasi, Jakarta, Depdikbud 1982, hal 76-77) FATWA MUI TENTANG PERDAGANGAN VALAS. Fatwa Dewan Syari'ah Nasional Majelis Ulama Indonesia.

No: 28DSN-MUIIII2002 tentang Jual Beli Mata Uang (Al-Sharf) Menimbang : a. Bahwa dalam sejumlah kegiatan untuk memenuhi berbagai keperluan, seringkali diperlukan. transaksi jual-beli mata uang (al-sharf), baik antar mata uang sejenis maupun antar mata uang berlainan jenis. b. Bahwa dalam 'urf tijari (tradisi perdagangan) transaksi jual beli mata uang dikenal beberapa. bentuk transaksi yang status hukumnya dalam pandangan ajaran Islam berbeda antara satu bentuk dengan bentuk lain. c. Bahwa agar kegiatan transaksi tersebut dilakukan sesuai dengan ajaran Islam, DSN memandang perlu menetapkan fatwa tentang al-Sharf untuk dijadikan pedoman. Mengingat : 1. "Firman Allah, QS. Al-Baqarah2:275: ". Dan Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. " 2. "Hadis nabi riwayat al-Baihaqi dan Ibnu Majah dari Abu Sa'id al-Khudri:Rasulullah SAW bersabda, 'Sesungguhnya jual beli itu hanya boleh dilakukan atas dasar kerelaan (antara kedua belah pihak)' (HR. albaihaqi dan Ibnu Majah, dan dinilai shahih oleh Ibnu Hibban). 3. "Hadis Nabi Riwayat Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Nasa'i, dan Ibn Majah, dengan teks Muslim dari 'Ubadah bin Shamit, Nabi s. a.w bersabda: "(Juallah) emas dengan emas, perak dengan perak, gandum dengan gandum, sya'ir dengan sya'ir, kurma dengan kurma, dan garam dengan garam (denga syarat harus) sama dan sejenis serta secara tunai. Jika jenisnya berbeda, juallah sekehendakmu jika dilakukan secara tunai.". 4. "Hadis Nabi riwayat Muslim, Tirmidzi, Nasa'i, Abu Daud, Ibnu Majah, dan Ahmad, dari Umar bin Khattab, Nabi s. a.w bersabda: "(Jual-beli) emas dengan perak adalah riba kecuali (dilakukan) secara tunai." 5. "Hadis Nabi riwayat Muslim dari Abu Sa'id al-Khudri, Nabi s. a.w bersabda: Janganlah kamu menjual emas dengan emas kecuali sama (nilainya) dan janganlah menambahkan sebagian atas sebagian yang lain; janganlah menjual perak dengan perak kecuali sama (nilainya) dan janganlah menambahkan sebagaian atas sebagian yang lain; dan janganlah menjual emas dan perak tersebut yang tidak tunai dengan yang tunai. 6. "Hadis Nabi riwayat Muslim dari Bara' bin 'Azib dan Zaid bin Arqam : Rasulullah saw melarang menjual perak dengan emas secara piutang (tidak tunai).

7. "Hadis Nabi riwayat Tirmidzi dari Amr bin Auf: "Perjanjian dapat dilakukan di antara kaum muslimin, kecuali perjanjian yang mengharamkan yang halal atau menghalalkan yang haram; dan kaum muslimin terikat dengan syarat-syarat mereka kecuali syarat yang mengharamkan yang halal atau menghalalkan yang haram." 8. "Ijma. Ulama sepakat (ijma') bahwa akad al-sharf disyariatkan dengan syarat-syarat tertentu. Memperhatikan : 1. Surat dari pimpinah Unit Usaha Syariah Bank BNI no. UUS2878. 2. Pendapat peserta Rapat Pleno Dewan Syari'ah Nasional pada Hari Kamis, tanggal 14 Muharram 1423H 28 Maret 2002. Dewan Syari'ah Nasional Menetapkan : FATWA TENTANG JUAL BELI MATA UANG (AL-SHARF). Pertama : Ketentuan Umum. Transaksi jual beli mata uang pada prinsipnya boleh dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Tidak untuk spekulasi (untung-untungan). 2. Ada kebutuhan transaksi atau untuk berjaga-jaga (simpanan). 3. Apabila transaksi dilakukan terhadap mata uang sejenis maka nilainya harus sama dan secara tunai (at-taqabudh). 4. Apabila berlainan jenis maka harus dilakukan dengan nilai tukar (kurs) yang berlaku pada saat transaksi dan secara tunai.

Kedua : Jenis-jenis transaksi Valuta Asing. 1. Transaksi SPOT, yaitu transaksi pembelian dan penjualan valuta asing untuk penyerahan pada saat itu (over the counter) atau penyelesaiannya paling lambat dalam jangka waktu dua hari. Hukumnya adalah boleh, karena dianggap tunai, sedangkan waktu dua hari dianggap sebagai proses penyelesaian yang tidak bisa dihindari dan merupakan transaksi internasional. 2. Transaksi FORWARD, yaitu transaksi pembelian dan penjualan valas yang nilainya ditetapkan pada saat sekarang dan diberlakukan untuk waktu yang akan datang, antara 2x24 jam sampai dengan satu tahun. Hukumnya adalah haram, karena harga yang digunakan adalah harga yang diperjanjikan (muwa'adah) dan penyerahannya dilakukan di kemudian hari, padahal harga pada waktu penyerahan tersebut belum tentu sama dengan nilai yang disepakati, kecuali dilakukan dalam bentuk forward agreement untuk kebutuhan yang tidak dapat dihindari (lil hajah) 3. Transaksi SWAP yaitu suatu kontrak pembelian atau penjualan valas dengan harga spot yang dikombinasikan dengan pembelian antara penjualan valas yang sama dengan harga forward. Hukumnya haram, karena mengandung unsur maisir (spekulasi). 4. Transaksi OPTION yaitu kontrak untuk memperoleh hak dalam rangka membeli atau hak untuk menjual yang tidak harus dilakukan atas sejumlah unit valuta asing pada harga dan jangka waktu atau tanggal akhir tertentu. Hukumnya haram, karena mengandung unsur maisir (spekulasi). Ketiga : Fatwa ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan jika di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan, akan diubah dan disempurnakan sebagaimana mestinya. Ditetapkan di : Jakarta.

Tanggal : 14 Muharram 1423 H 28 Maret 2002 M. DEWAN SYARI'AH NASIONAL - MAJELIS ULAMA INDONESIA. Thursday, 16 February 2012. Hukum Forex Haram – Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan!! Sebelum ini persoalan membabitkan hukum Forex haram atau halal acapkali menjadi perdebatan dan persoalan dikalangan apa yang boleh kami istilahkan sebagai “kaki forex”. Dan tahun lepas pun JAKIM telah menganjurkan Muzakarah Ahli-Ahli Majlis Penasihat Syariah Institusi Kewangan bagi membincangkan perkara-perkara seperti : Kefahaman Umum Terhadap Perdagangan Mata Wang (Forex) dan Kedudukannya Dalam Syarak Perdagangan Mata Wang (Forex) dan Pandangan Syarak Mengenai Pegendaliannya Perdagangan Mata Wang (Forex) Kedudukannya Dalam Undang-undang dan Kesannya ke atas Ekonomi. Dan hasil daripada muzakarah tersebut terdapat beberapa rumusan dan kesimpulan yang telah dicapai antaranya ialah : Jual beli matawang diharuskan oleh syarak, namun perlu mematuhi dawabit tertentu selain menggelakkan unsur-unsur-unsur syibh riba, tipu daya, judi, qabd yang tidak jelas dan gharar dalam operasi spot forex secara individu melalui platform elektronik. Operasi spot forex ini juga didapati tidak sah dari sisi undang-undang Kerajaan Malaysia. Walaubagaimanapun, semalam satu ketetapan telah dibuat oleh Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan mengenai Forex. Hukum Forex : Haram atau Halal? KOTA BHARU: Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan memutuskan umat Islam haram mengamalkan sistem perniagaan pertukaran wang asing.

Pengerusi Jawatankuasa itu, Tan Sri Dr Abdul Shukor Husin, berkata ini kerana perniagaan yang dilakukan melalui pertukaran wang asing (forex) seperti itu tidak menepati hukum syarak dan menimbulkan keraguan di kalangan umat Islam. “Hasil kajian Jawatankuasa ini, kita dapati perniagaan yang membabitkan pertukaran wang asing membabitkan spekulasi mata wang dan ini bercanggah dan berlawanan dengan hukum Islam.” “Oleh itu, Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan memutuskan bahawa umat Islam diharamkan daripada mengamalkan sistem perniagaan cara demikian,” katanya kepada pemberita selepas mempengerusikan mesyuarat Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan Ke-98 di sini hari ini. Abdul Shukor berkata, banyak isu yang meragukan mengenai perniagaan pertukaran wang asing, oleh itu umat Islam tidak perlu menceburkan diri, tambahan pula kegiatan itu membabitkan penggunaan internet di kalangan individu yang menyebabkan untung rugi tidak menentu. “Lain-lain jenis perniagaan pertukaran wang asing, seperti melalui pengurup wang atau dari bank ke bank dibenarkan , kerana ia tidak menimbulkan spekulasi mata wang atau untung rugi yang tidak menentu,” katanya. Beliau berkata, keputusan lain yang turut dicapai dalam mesyuarat itu ialah mengharuskan umat Islam membuat pelaburan atau membuat simpanan melalui Skim Sijil Simpanan Premium yang dikendalikan Bank Simpanan Nasional (BSN). Katanya, keputusan itu dibuat selepas jawatankuasa berkenaan berpuas hati dengan kaedah pelaksanaannya melalui taklimat yang disampaikan oleh pihak penal syariah Bank Negara pada muzakarah itu. “Pada mulanya, kita meragui tentang kaedah pelaksaaan skim itu tetapi kita berpuas hati selepas sistem perniagaan skim itu ditukar konsep Islam iaitu Mudharabah,” katanya. – BERNAMA. Dahulu secara faktanya antara sebab ekonomi Malaysia pernah jatuh tahun 19971998 adalah tindakan kerajaan Malaysia bermain forex antarabangsa yang “duduk dalam sistem kapitalis” sehingga telah memberikan ruang kepada spekulator George Soros untuk sabotaj ekonomi Malaysia. Bagi kami ketetapan yang telah diberikan oleh Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan menunjukkan melahirkan pendirian mereka terhadap satu-satu kemusykilan untuk dijadikan panduan tambahan kepada umat Islam di Malysia hari ini. Dan tindakan Majlis Fatwa meletakan hukum Forex haram itu dibuat setelah mereka membuat kajian yang mendalam dan kajian itu tak bermakna dalam kajian dilakukan secara tergesa-gesa dan dibuat dalam tempoh sehari dua. Yang berada dalam Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan ini pun bukannya sebarangan orang. Kalangan ulama dan yang ada pengetahuan tinggi dalam ilmu agama. “Adakah kita mahu terus menunggu jawapan yang kita ingini barulah kita akan terima & berpuas hati dengan ketetapan daripada kalangan yang pengetahuan tinggi dalam agama terutamanya melibatkan hukum” Cuma kalau boleh selepas ini besarlah harapan kami sendiri supaya Jawatankuasa Kebangsaan Malaysia jenguklah-jenguklah sistem perbankan di Malaysia hari ini melibatkan beberapa persoalan yang telah membelengu rakyat Malaysia secara umum dan umat Islam di Malaysia amnya. Kami mahu lihat sendiri apa pendirian Jawatankuasa Kebangsaan Malaysia mengenai soal-soal yang melibatkan Sara 1Malaysia, kadar faedah yang dikenakan pihak bank kepada pelanggannya selama ini, PTPTN caj pelajarnya dikehendaki bayar balik lebih dari jumlah pinjamannya. Dan mungkin kalangan anda sini mahu menambahnya? Samada kerajaan nak ikut atau tidak itu perkara nombor 2. Yang penting kami mahu melihat sendiri ketetapan Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan terlebih dahulu. PS : Apa respon anda sebaik Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan menfatwakan hukum Forex haram ?

Hukum Trade Forex, Halal atau Haram ? Saya tulis juga isu ini kerana ada yang email saya bertanyakan tentang adakah pekerjaan saya ini halal atau haram ? Income saya sebagai forex trader adakah halal atau haram ? Sebenarnya topik yang nak dibincangkan ini agak berat sebenarnya, memandangkan kita sebagai umat Islam mempunyai pelbagai pendapat daripada badan-badan kerajaan, ulama-ulama, ustaz-ustaz dan ilmuan-ilmuan. Berikut saya letakkan sedutan video tentang apakah hukum trading forex menurut perspektif Islam. Adakah harus atau haram ? Bagaimana boleh jadi haram, bagaimana boleh jadi harus ? Terdapat banyak kekhilafan dan percanggahan dalam penentuan hukum halal atau haram forex trading iaitu urusniaga pertukaran matawang secara dalam talian, bukan money changer. Dengar penjelasan terperinci daripada Ustaz Ahmad Dusuki tentang halal haram forex trading.

Ustaz Ahmad Dusuki pernah menjadi panel bagi Rancangan TV9 Tanyalah Ustaz dan beliau tahu selok belok dalam urusniaga forex trading online ini, tentang perkara yang melibatkan margin, leverage, pegangan akaun dalam matawang US Dollar. Beliau juga aktif mengupas isu-isu tentang pasarang kewangan Malaysia seperti Hukum ASB, ASN, pelaburan dan lain-lain. Bagaimana forex trading jadi Harus bagaimana jadi Haram semuanya di kupas sebaik mungkin dalam video ini. Pastikan anda menonton video ini sehingga habis. Ulasan peribadi saya : Terkilan Saya sebenarnya agak terkilan dengan apa yang difatwakan di Malaysia tentang forex trading ini adalah Haram jika trade secara retail (dipanggil retail trader, trade sendiri) dan halal jika di trade di Bank-Bank. Seolah-olah jika makan ayam yang disembelih sendiri menjadi haram, tetapi jika makan ayam yang di beli dari KFC, yang diapproved dan dilesenkan menjadi halal. Contoh sahaja lah. Sebenarnya pendapat tentang ini ramai yang mengatakan , jika kita betul-betul yakin forex trading ini halal maka kita boleh trade, dan jika kita yakin betul-betul haram, kita tinggalkannya sebab ia adalah kekhilafan ulama. Ulama dari negara jiran menetapkan harus, mufti di sini menetapkan harus, majlis fatwa menetapkan haram dan pelbagai lagi. Jika kita yakin dan tahu apa yang kita dagangkan dengan ilmu dan tidak berjudi, ia menjadi harus, inshaALLAH kita cari yang halal dan kita tidak berjudi. Saya juga sedikit terkilan dengan hukum hakam yang ditetapkan untuk produk kewangan di negara kita, contohnya ASB dan ASN, ada yang kata harus, ada yang kata haram, penelitian ada sesetengah kaunter saham yang dimiliki tidak patuh syariah tetapi ada pula panel syariah yang tetapkan harus atau halal. Pelik bukan ? Ia seolah-olah tiada titik panduan dan keputusan yang dibuat berkepentingan pada golongan-golongan tertentu. US Search Mobile Web. Welcome to the Yahoo Search forum!

We’d love to hear your ideas on how to improve Yahoo Search . The Yahoo product feedback forum now requires a valid Yahoo ID and password to participate. You are now required to sign-in using your Yahoo email account in order to provide us with feedback and to submit votes and comments to existing ideas. If you do not have a Yahoo ID or the password to your Yahoo ID, please sign-up for a new account. If you have a valid Yahoo ID and password, follow these steps if you would like to remove your posts, comments, votes, andor profile from the Yahoo product feedback forum. Trading Forex Halal atau Haram ? Penulis: Nur Dwi ( December 6, 2017 - 9:32 am ) Filed Under: Pengetahuan Tagged With: halal, trading forex. Pembahasan mengenai forex selalu menjadi topik perbincangan yang hangat setiap tahunnya. Apalagi mayoritas masyarakat Indonesia beragama Islam tentu muncul pertanyaan apakah trading forex ini halal atau haram. Terutama bagi mereka yang masih awam, kebanyakan menganggap forex sama dengan judi. Nah bagi anda yang masih ragu tentang halal atau haramnya trading forex , pembahasan kita kali ini mungkin bisa menjadi referensi anda. langsung saja mari kita kupas semuanya. Apakah trading forex sama dengan judi?

Tentu saja tidak trading forex bukanlah judi, melainkan murni perdagangan. Berikut ini adalah perbedaan trading forex dan judi: Judi sifatnya untung-untungan, sedangkan forex tentunya tidak. Alasannya dalam trading forex dapat dilakukan analisa, yaitu analisa secara teknikal dan fundamental Judi bersifat merugikan lawan, sedangkan dalam forex bersifat win win solution, bersifat lebih menguntungkan Dalam judi tak ada barang yang ditransaksikan, sedangkan forex memiliki barang atau produk yang jelas , yaitu mata uang yang diperdagangkan Hasil dari judi tidak dapat anda prediksi namun dalam dunia forex memiliki keunggulan money management yang jelas sehingga batas kerugian dan keuntungan dapat dikontrol dengan baik Judi sifatnya tak pasti, hal ini bertolak belakang dengan forex yang bisa anda pastikan 100%. Jadi ketika harga sudah terlalu tinggi maka harga akan turun, sebaliknya ketika harga sudah terlalu murah akan naik. Judi dilarang oleh negara, sedangkan forex diperbolehkan. Dengan melihat keenam alasan diatas tentunya anda sudah mengerti perbedaan antara judi dan trading forex. Hukum halal haram trading forex. Dalam menentukan halal ataupun haram dalam Islam butuh pengetahuan dan perspektif yang sangat luas, termasuk juga dalam dunia trading. Apapun itu yang tidak sesuai dengan syariat Islam pasti akan menjadi sesuatu yang tidak benar dan haram hukumnya untuk dilakukan. Seorang ahli fikih bernama Prof. Drs. Masjfuk Zuhdi, mengatakan bahwa perdagangan valas dalam agama Islam hukumnya adalah halal. Alasannya karena perdagangan valas adalah sebuah kebutuhan global yang menyangkut banyak orang. Beliau membuat pernyataan dengan didasarkan dalam hadist yang berbunyi berikut ini: “Jangan kamu membeli ikan dalam air, sesungguhnya jual beli yang demikian itu mengandung penipuan”. (Hadist Ahmad bin Hambal dan Al Baihaqi dari Ibnu Mas’ud) Dalam aturan jual beli, seorang penjual harus menjelaskan secara detil mengenai barang yang akan ia jual termasuk itu baik dan buruknya. Nah di trading forex pun juga begitu jika broker itu legal, maka anda akan dijelaskan semuanya mengenai trading forex termasuk juga resikonya. Dan juga dilakukan dengan kesepakatan kedua belah pihak.

“…Dan Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba…” Sama sekali tidak ada unsur riba dalam trading forex, berbeda kalau meminjam uang kepada orang dengan memberikan bunga. Dan saat ini sudah ada cukup banyak broker forex yang menyediakan Islamix account. Fatwa MUI mengenai trading forex. Majelis ulama Indonesia (MUI), selaku panutan dalam mengambil sebuah keputusan berdasarkan syariat Islam pun mengeluarkan fatwa tentang halal dan haram nya trading forex. MUI menyatakan bahwa trading forex dengan transaksi SPOT diperbolehkan. Jadi jenis transaksi lain seperti swap, option dan forward tidak diperbolehkan. Transaksi Spot dikategorikan halal karena penyelesaian transaksinya diselesaikan pada saat itu juga. Adapun penyelesaian paling lambat 2 hari. Berikut ini adalah jenis-jenis perdagangan valas. Transaksi SPOT adalah transaksi jual beli valas yang penyerahannya dilakukan pada saat itu juga. Apabila ada keterlambatan, harus tidak boleh dari jangka waktu dua hari Transaksi SWAP adalah suatu kontrak jual beli valas dengan harga spot yang dikombinasikan dengan pembelian antara penjualan valas yang sama dengan harga forward Transaksi FORWARD merupakan perdagangan jual beli valas yang sudah ditetapkan sebelumnya namun diberlakukan pada saat yang akan datang. Tempo waktu nya antara 2?24 jam sampai dengan satu tahun Transaksi OPTION adalah kontrak untuk memperoleh hak beli dan hak jual yang tidak harus dilakukan atas sejumlah unit valas, pada harga dan jangka waktu atau tanggal akhir tertentu pula. Jika kita tarik garis besarnya, transaksi forex boleh dilakukan asalkan dengan mengunakan transaksi berjenis spot.

Kesimpulannya, dalam berbagai aktifitas apapun semua hukum itu sebenarnya sudah diatur, apakah dilarang atau diperbolehkan. Untuk perkara forex apakah halal atau haram itu semua tergantung dari bagaimana dan cara tipe transaksi dilakukan. Nah sekian pembahasan kali ini, semoga artikel ini dapat memberikan gambaran yang jelas kepada anda mengenai apakah Forex itu halal atau haram. Fatwa MUI Forex Halal atau Haram Menurut Syariat Islam. Pembahasan mengenai forex halal atau haram selalu menjadi topic perbincangan yang hangat setiap tahunnya. Apakah ada hukum forex dalam agama islam, dan bagaimana kaitannya dengan perjudian? Bagi anda yang masih ragu atau masih mencari tahu mengenai trading forex karena dianggap judi dan bertentangan dengan agama islam, maka pembahasan kami kali ini bisa menjadi referensi anda dalam mencari tahu apakah trading forex itu halal atau haram. Pada dasarnya trading forex adalah sebuah bisnis yang dilakukan secara online dan dapat dilakukan kapan saja dimana saja, dengan kata lain trading forex ini adalah sebuah bisnis yang sangat fleksibel. Tidak jarang pelaku trading forex atau yang biasa disebut dengan trader adalah orang yang sudah memiliki pekerjaan lainnya dan menjadikan trading forex sebagai bisnis sampingan, namun tidak sedikit pula yang menjadikan trading forex sebagai bisnis utamanya. Market yang selalu bergerak 24 jam 5 hari seminggu membuat kebanyakan orang menentukan sendiri kapan mereka akan masuk ke dalam market untuk trading. Namun dari sisi agama islam ada beberapa orang yang menyamakan trading forex dengan judi dan sama sekali tidak sesuai dengan syariat islam, benarkah?

Mari kita kupas semuanya. APAKAH TRADING FOREX = JUDI? Anggapan faktor spekulasi dan kemungkinan keuntungan atau kerugian besar yang dapat diterima oleh seorang trader hanya dengan duduk duduk saja membuat banyak orang menyamakannya dengan judi. Namun sebenarnya trading forex bukanlah judi melainkan murni perdagangan. Hal hal inilah yang membuat trading forex berbeda dengan judi. Judi : Pengambilan keputusan berdasarkan unsur untung untungan dan spekulasi. Forex : Pengambilan keputusan berdasarkan analisa teknikal dan fundamental. Judi : Hasil yang didapatkan bersifat merugikan salah satu pihak. Forex : Hasil yang didapatkan bersifat saling menguntungkan. Judi : Tidak ada produk atau barang yang diperdagangkan, nomer tidak termasuk dalam barang atau produk. Forex : Ada produk atau barang yang diperdagangkan berupa mata uang. Judi : Hasil dari judi sama sekali tidak dapat diprediksikan. Forex : Ada batasan dan control keuntungan serta kerugian yang jelas. Judi : Tidak pasti.

Forex : Saat harga jenuh dimana keadaan sudah terlalu tinggi atau terlalu rendah, maka harga akan mengalami koreksi. Judi : Dilarang oleh hukum dan negara. Forex : Ada regulasi resmi dari negara seperti Indonesia adalah di bawah BAPPEBTI, ataupun di bawah regulator negara lain seperti FCA UK, MFSA, ASIC, CFTCNFA dan semacamnya. Dari perbedaan nyata diatas cukup terlihat bahwa forex berbeda dengan judi, dan tentunya anda juga sudah mulai bisa menyimpulkan apakah forex sama dengan judi atau tidak. HUKUM HALAL HARAM TRADING FOREX. Dalam menentukan halal ataupun haram dalam agama Islam membutuhkan sebuah perspektif yang sangat luas, termasuk juga dalam dunia trading. Apapun itu yang tidak sesuai dengan syariat islam pasti akan menjadi sesuatu yang tidak benar dan haram hukumnya untuk dilakukan. Seorang ahli fikih bernama Prof. Drs. Masjfuk Zuhdi, menyatakan kalau perdagangan valas dalam agama islam hukumnya adalah halal, karena perdagangan valas adalah sebuah kebutuhan global. Beliau membuat pernyataannya dengan didasarkan dalam hadist yang berbunyi berikut ini : “Jangan kamu membeli ikan dalam air, karena sesungguhnya jual beli yang demikian itu mengandung penipuan”. (Hadis Ahmad bin Hambal dan Al Baihaqi dari Ibnu Mas’ud) Dalam aturan jual beli, seorang penjual harus menjelaskan secara detil mengenai barang yang akan ia jual termasuk itu baik dan buruknya. Sama seperti dengan trading forex, saat anda berhadapan dengan broker forex legal, maka anda akan dijelaskan semuanya mengenai trading forex termasuk juga resikonya.

Dan juga dilakukan dengan kesepakatan kedua belah pihak. “…Dan Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba…” Sama sekali tidak ada unsur riba dalam trading forex, berbeda kalau meminjamkan uang kepada orang dengan memberikan bunga. Dan saat ini sudah ada cukup banyak broker forex yang menyediakan islamix account. FATWA MUI MENGENAI TRADING FOREX. Dalam fatwanya, MUI sudah menyatakan kalau trading forex itu halal dan boleh untuk dilakukan. Dalam FATWA DEWAN SYARI’AH NASIONAL NO: 28DSN-MUIIII2002 Tentang JUAL BELI MATA UANG (AL-SHARF) MUI menyatakan kalau transaksi forex dengan transaksi spot diperbolehkan, namun dengan jelas menyatakan kalau transaksi swap, option, binary, spread betting, dan forward tidak diperbolehkan dalam agama Islam. Transaksi SPOT : Transaksi jual beli forex yang diharuskan untuk selesai pada hari yang sama sehingga tidak terjadi SWAP. SWAP : Biaya yang muncul karena transaksi forex yang lebih dari satu hari. Baik itu – ataupun + tetap saja tidak diperbolehkan. Dalam agama Islam sudah diatur dan ditentukan bahwa trading forex diperbolehkan dengan aturan aturan yang tersebutkan diatas. Semoga pembahasan dari kami ini cukup memberian gambaran yang jelas kepada anda mengenai halal dan haram trading forex untuk kenyamanan transaksi forex anda.

Jangan bertrading menggunakan perusahaan broker yang bisa melakukan pengiriman uang dengan metode yang ilegal dan melanggar hukum, sebab hal itu tergolong pencucian uang atau money laundry yang tentunya juga dilarang oleh agama. Pembahasan metode pengiriman uang yang ilegal bisa dibaca disini. Jangan mudah terperdaya dengan seminar forex yang berdalih mengajarkan trading forex syariah, padahal perusahaan broker yang digunakannya adalah tergolong broker haram, dan ini tentunya bertentangan dengan prinsip halal tersebut. FATWA MUI TENTANG TRADING FOREX SYARIAH. Fatwa MUI Tentang Jual Beli Mata Uang (AL-SHARF) Pertanyaan yang pasti ditanyakan oleh setiap trader di Indonesia : 1. Apakah Trading Forex Haram? 2. Apakah Trading Forex Halal? 3. Apakah Trading Forex diperbolehkan dalam Agama Islam? 4. Apakah SWAP itu? Mari kita bahas dengan artikel yang pertama : Forex Dalam Hukum Islam. Dalam bukunya Prof. Drs. Masjfuk Zuhdi yang berjudul MASAIL FIQHIYAH; Kapita Selecta Hukum Islam, diperoleh bahwa Forex (Perdagangan Valas) diperbolehkan dalam hukum islam. Perdagangan valuta asing timbul karena adanya perdagangan barang-barang kebutuhankomoditi antar negara yang bersifat internasional. Perdagangan (Ekspor-Impor) ini tentu memerlukan alat bayar yaitu UANG yang masing-masing negara mempunyai ketentuan sendiri dan berbeda satu sama lainnya sesuai dengan penawaran dan permintaan diantara negara-negara tersebut sehingga timbul PERBANDINGAN NILAI MATA UANG antar negara.

Perbandingan nilai mata uang antar negara terkumpul dalam suatu BURSA atau PASAR yang bersifat internasional dan terikat dalam suatu kesepakatan bersama yang saling menguntungkan. Nilai mata uang suatu negara dengan negara lainnya ini berubah (berfluktuasi) setiap saat sesuai volume permintaan dan penawarannya. Adanya permintaan dan penawaran inilah yang menimbulkan transaksi mata uang. Yang secara nyata hanyalah tukar-menukar mata uang yang berbeda nilai. HUKUM ISLAM dalam TRANSAKSI VALAS. 1. Ada Ijab-Qobul : —> Ada perjanjian untuk memberi dan menerima. Penjual menyerahkan barang dan pembeli membayar tunai. Ijab-Qobulnya dilakukan dengan lisan, tulisan dan utusan. Pembeli dan penjual mempunyai wewenang penuh melaksanakan dan melakukan tindakantindakan hukum (dewasa dan berpikiran sehat) 2. Memenuhi syarat menjadi objek transaksi jual-beli yaitu: Suci barangnya (bukan najis) Dapat dimanfaatkan Dapat diserahterimakan Jelas barang dan harganya Dijual (dibeli) oleh pemiliknya sendiri atau kuasanya atas izin pemiliknya Barang sudah berada ditangannya jika barangnya diperoleh dengan imbalan. Perlu ditambahkan pendapat Muhammad Isa, bahwa jual beli saham itu diperbolehkan dalam agama. “Jangan kamu membeli ikan dalam air, karena sesungguhnya jual beli yang demikian itu mengandung penipuan”. (Hadis Ahmad bin Hambal dan Al Baihaqi dari Ibnu Mas’ud) Jual beli barang yang tidak di tempat transaksi diperbolehkan dengan syarat harus diterangkan sifatsifatnya atau ciri-cirinya. Kemudian jika barang sesuai dengan keterangan penjual, maka sahlah jual belinya. Tetapi jika tidak sesuai maka pembeli mempunyai hak khiyar, artinya boleh meneruskan atau membatalkan jual belinya. Hal ini sesuai dengan hadis Nabi riwayat Al Daraquthni dari Abu Hurairah: “Barang siapa yang membeli sesuatu yang ia tidak melihatnya, maka ia berhak khiyar jika ia telah melihatnya”.

Jual beli hasil tanam yang masih terpendam, seperti ketela, kentang, bawang dan sebagainya juga diperbolehkan, asal diberi contohnya, karena akan mengalami kesulitan atau kerugian jika harus mengeluarkan semua hasil tanaman yang terpendam untuk dijual. Hal ini sesuai dengan kaidah hukum Islam: “Kesulitan itu menarik kemudahan.” Demikian juga jual beli barang-barang yang telah terbungkustertutup, seperti makanan kalengan, LPG, dan sebagainya, asalkam diberi label yang menerangkan isinya. Vide Sabiq, op. cit. hal. 135. Mengenai teks kaidah hukum Islam tersebut di atas, vide Al Suyuthi, Al Ashbah wa al Nadzair, Mesir, Mustafa Muhammad, 1936 hal. 55. JUAL BELI VALUTA ASING DAN SAHAM. Yang dimaksud dengan valuta asing adalah mata uang luar negeri seperi dolar Amerika, poundsterling Inggris, ringgit Malaysia dan sebagainya. Apabila antara negara terjadi perdagangan internasional maka tiap negara membutuhkan valuta asing untuk alat bayar luar negeri yang dalam dunia perdagangan disebut devisa. Misalnya eksportir Indonesia akan memperoleh devisa dari hasil ekspornya, sebaliknya importir Indonesia memerlukan devisa untuk mengimpor dari luar negeri. Dengan demikian akan timbul penawaran dan perminataan di bursa valuta asing. setiap negara berwenang penuh menetapkan kurs uangnya masing-masing (kurs adalah perbandingan nilai uangnya terhadap mata uang asing) misalnya 1 dolar Amerika = Rp. 12.000. Namun kurs uang atau perbandingan nilai tukar setiap saat bisa berubah-ubah, tergantung pada kekuatan ekonomi negara masing-masing. Pencatatan kurs uang dan transaksi jual beli valuta asing diselenggarakan di Bursa Valuta Asing (A. W. J. Tupanno, et. al. Ekonomi dan Koperasi, Jakarta, Depdikbud 1982, hal 76-77) FATWA MUI TENTANG PERDAGANGAN VALAS. Fatwa Dewan Syari’ah Nasional Majelis Ulama Indonesia. No: 28DSN-MUIIII2002 tentang Jual Beli Mata Uang (Al-Sharf) a. Bahwa dalam sejumlah kegiatan untuk memenuhi berbagai keperluan, seringkali diperlukan.

transaksi jual-beli mata uang (al-sharf), baik antar mata uang sejenis maupun antar mata uang berlainan jenis. b. Bahwa dalam ‘urf tijari (tradisi perdagangan) transaksi jual beli mata uang dikenal beberapa. bentuk transaksi yang status hukumnya dalam pandangan ajaran Islam berbeda antara satu bentuk dengan bentuk lain. c. Bahwa agar kegiatan transaksi tersebut dilakukan sesuai dengan ajaran Islam, DSN memandang perlu menetapkan fatwa tentang al-Sharf untuk dijadikan pedoman. 1. “Firman Allah, QS. Al-Baqarah2:275: “…Dan Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba…” 2. “Hadis nabi riwayat al-Baihaqi dan Ibnu Majah dari Abu Sa’id al-Khudri:Rasulullah SAW bersabda, ‘Sesungguhnya jual beli itu hanya boleh dilakukan atas dasar kerelaan (antara kedua belah pihak)’ (HR. albaihaqi dan Ibnu Majah, dan dinilai shahih oleh Ibnu Hibban). 3. “Hadis Nabi Riwayat Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Nasa’i, dan Ibn Majah, dengan teks Muslim dari ‘Ubadah bin Shamit, Nabi s. a.w bersabda: “(Juallah) emas dengan emas, perak dengan perak, gandum dengan gandum, sya’ir dengan sya’ir, kurma dengan kurma, dan garam dengan garam (denga syarat harus) sama dan sejenis serta secara tunai. Jika jenisnya berbeda, juallah sekehendakmu jika dilakukan secara tunai.”. 4. “Hadis Nabi riwayat Muslim, Tirmidzi, Nasa’i, Abu Daud, Ibnu Majah, dan Ahmad, dari Umar bin Khattab, Nabi s. a.w bersabda: “(Jual-beli) emas dengan perak adalah riba kecuali (dilakukan) secara tunai.” 5. “Hadis Nabi riwayat Muslim dari Abu Sa’id al-Khudri, Nabi s. a.w bersabda: Janganlah kamu menjual emas dengan emas kecuali sama (nilainya) dan janganlah menambahkan sebagian atas sebagian yang lain; janganlah menjual perak dengan perak kecuali sama (nilainya) dan janganlah menambahkan sebagaian atas sebagian yang lain; dan janganlah menjual emas dan perak tersebut yang tidak tunai dengan yang tunai.

6. “Hadis Nabi riwayat Muslim dari Bara’ bin ‘Azib dan Zaid bin Arqam : Rasulullah saw melarang menjual perak dengan emas secara piutang (tidak tunai). 7. “Hadis Nabi riwayat Tirmidzi dari Amr bin Auf: “Perjanjian dapat dilakukan di antara kaum muslimin, kecuali perjanjian yang mengharamkan yang halal atau menghalalkan yang haram; dan kaum muslimin terikat dengan syarat-syarat mereka kecuali syarat yang mengharamkan yang halal atau menghalalkan yang haram.” 8. “Ijma. Ulama sepakat (ijma’) bahwa akad al-sharf disyariatkan dengan syarat-syarat tertentu. 1. Surat dari pimpinah Unit Usaha Syariah Bank BNI no. UUS2878. 2. Pendapat peserta Rapat Pleno Dewan Syari’ah Nasional pada Hari Kamis, tanggal 14 Muharram 1423H 28 Maret 2002. Dewan Syari’ah Nasional Menetapkan : FATWA TENTANG JUAL BELI MATA UANG (AL-SHARF). Pertama : Ketentuan Umum. Transaksi jual beli mata uang pada prinsipnya boleh dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Tidak untuk spekulasi (untung-untungan). 2. Ada kebutuhan transaksi atau untuk berjaga-jaga (simpanan). 3. Apabila transaksi dilakukan terhadap mata uang sejenis maka nilainya harus sama dan secara tunai (at-taqabudh). 4. Apabila berlainan jenis maka harus dilakukan dengan nilai tukar (kurs) yang berlaku pada saat transaksi dan secara tunai.

Kedua : Jenis-jenis transaksi Valuta Asing. 1. Transaksi SPOT, yaitu transaksi pembelian dan penjualan valuta asing untuk penyerahan pada saat itu (over the counter) atau penyelesaiannya paling lambat dalam jangka waktu dua hari. Hukumnya adalah boleh, karena dianggap tunai, sedangkan waktu dua hari dianggap sebagai proses penyelesaian yang tidak bisa dihindari dan merupakan transaksi internasional. 2. Transaksi FORWARD, yaitu transaksi pembelian dan penjualan valas yang nilainya ditetapkan pada saat sekarang dan diberlakukan untuk waktu yang akan datang, antara 2?24 jam sampai dengan satu tahun. Hukumnya adalah haram, karena harga yang digunakan adalah harga yang diperjanjikan (muwa’adah) dan penyerahannya dilakukan di kemudian hari, padahal harga pada waktu penyerahan tersebut belum tentu sama dengan nilai yang disepakati, kecuali dilakukan dalam bentuk forward agreement untuk kebutuhan yang tidak dapat dihindari (lil hajah) 3. Transaksi SWAP yaitu suatu kontrak pembelian atau penjualan valas dengan harga spot yang dikombinasikan dengan pembelian antara penjualan valas yang sama dengan harga forward. Hukumnya haram, karena mengandung unsur maisir (spekulasi). 4. Transaksi OPTION yaitu kontrak untuk memperoleh hak dalam rangka membeli atau hak untuk menjual yang tidak harus dilakukan atas sejumlah unit valuta asing pada harga dan jangka waktu atau tanggal akhir tertentu. Hukumnya haram, karena mengandung unsur maisir (spekulasi). Ketiga : Fatwa ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan jika di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan, akan diubah dan disempurnakan sebagaimana mestinya. Ditetapkan di : Jakarta.

Tanggal : 14 Muharram 1423 H 28 Maret 2002 M. DEWAN SYARI’AH NASIONAL – MAJELIS ULAMA INDONESIA. Demikian mengenai Trading Forex menurut Fatwa MUI, dan kesimpulannya adalah transaksi Trading Forex Spot seperti yang berada di web Gainscope ini adalah diperbolehkan dan tidak melanggar hukum Islam.



Articles:

  • Trading forex halal atau haram